struktur artikel, artikel

Struktur Artikel dan Kaidah Kebahasaannya

Struktur Artikel – Artikel diartikan sebagai sebuah karya tulis yang berisi berita faktual dan dibuat dengan panjang tertentu. Artikel ditulis bertujuan untuk menyampaikan gagasan atau sebuah fakta yang dapat meyakinkan, mendidik dan juga mampu menghibur pembaca. Artikel mempunyai unsur tersendiri, mulai dari struktur, kaidah kebahasaan, dan juga jenis artikel. Akan tetapi kali ini Penulis hanya akan membahas tentang struktur artikel beserta fungsi dari bagian-bagiannya.

Struktur dan fungsi artikel secara umum terdiri dari:

  • Judul (headline) – Bagian dari pengenalan untuk memberikan gambaran isi dari artikel yang akan dibaca
  • Bagian Kepala (lead) – Pengungkapan peristiwa, rangkaian kejadian, pernyataan dan pendapat
  • Bagian Penghubung – Bagian yang menyambungkan bagian intro dengan bagian isi/materi yang akan dijelaskan dalam sebuah artikel
  • Bagian Penjelas – Pembahasan permasalahan dan persoalan yang disajikan akan dikupas secara jelas dengan menggunakan
  • Bagian Penutup – Bagian akhir dari artikel (kesimpulan)

Struktur Artikel

koran, artikel, struktur artikel

gambar via pexels.com

Struktur merupakan hal yang sangat penting ketika hendak membuat sebuah artikel. Mengapa penting? Karena struktur (urutan) bisa memudahkan pembaca untuk memahami apa yang ingin disampaikan oleh penulis. Apa yang kita tulis akan tertata rapi dan tidak bercampur aduk.

Artkel Terkait : Cara Membuat Artikel

Judul (headline)

judul, headline, title

ilustrasi judul

Judul ini sangatlah penting, karena merupakan gagasan atau ide utama yang mencakup inti dari semua isi pembahasan artikel. Bayangkan saja jika sebuah tulisan tidak mempunyai judul, sebagus apapun dan semenarik apapun isi dari tulisan tersebut tetap tidak akan menarik minat pembaca, karena kebanyakan pembaca akan tertarik dengan sebuah tulisan jika sudah membaca judul tulisan tersebut.

Judul juga menjadi bagian dari pengenalan untuk memberikan gambaran isi dari artikel yang akan dibaca. Judul harus ditulis dengan menarik yang mampu membuat orang tertarik untuk mengetahui isi dari artikel yang dibuat. Judul yang baik memiliki ciri-ciri berikut:

  • Mencerminkan isi yang akan dibahas dari sebuah karya atau karangan
  • Bukan kalimat tanya atau pertanyaan tetapi menggunakan pernyataan
  • Judul harus menarik, yang mampu menimbulkan minat pembaca untuk mengetahui isi artikel yang ditulis.
  • Judul jangan terlalu panjang juga jangan terlalu pendek.

Contoh Artikel: Terkuaknya Dana Kampanye

Bagian kepala (Lead)

lead generation

ilustrasi lead

Bagian kepala maksudnya paragraf pertama yang ada dalam sebuah artikel. Paragraf ini merupakan paragraf awal yang terdiri dari intro, lead, prolog dan teras yang lebih sering disebut dengan pembuka.

Pada bagian ini berisi tentang uraian peristiwa, rangkaian kejadian, pernyataan dan pendapat, dan sebagainya. Pada bagian ini ketelitian sangat dibutuhkan, sebab bagian ini merupakan gambaran awal sebuah artikel yang bisa diisi dengan imajinasi pembaca tentang tulisan tersebut.

Jika isi dari paragraph pembuka ini memiliki daya tarik untuk menarik para pembaca, maka pembaca lebih mudah untuk memahami isi artikel tersebut.

Bagian Penghubung

jembatan terpanjang, jembatan laut

ilustrasi penghubung

Bagian penghubung adalah bagian penyambung antara bagian pembuka ke bagian penjelas. Bagian inilah yang akan menyambungkan bagian intro dengan bagian isi/materi yang akan dijelaskan dalam sebuah artikel. Isi dari paragraf penghubung ini untuk menyampaikan uraian atau mengungkapkan suatu permasalahan, dan uraian itu pun harus dibuat semenarik mungkin.

Artikel Terkait : Pengertian Artikel Lengkap

Pembahasan juga harus jelas dan berkaitan dengan bagian lead dan batang tubuh. Sebab itu bagian ini sering disebut sebagai jembatan/pengait antar kedua paragraph.

Bagian Penjelas (Batang Tubuh)

content, konten, isi

ilustrasi isi

Bagian penjelas ini merupakan inti dari sebuat artikel. Bagian ini adalah bagian yang sangat penting, karena pada bagian ini letak pembahasan dari masalah yang disajikan. Di paragraf penjelas ini, permasalahan dan persoalan yang disajikan akan dikupas secara jelas dengan menggunakan sistematika yang jelas pula. Hal ini diharapkan agar pembaca benar-benar memahami akan permasalahan tersebut.

Bagian Penutup

tutup, closed, penutup

ilustrasi penutup

Bagian penutup adalah bagian akhir sebuah artikel, bagian ini juga biasa disebut bagian ending, anti klimaks, kaki dari sebuah artikel. Pada bagian ini berisi kesimpulan dari semua permasalahan yang telah dibahas. Semua permasalahan tersebut akan dirangkum menjadi kalimat yang ringkas juga jelas.

Untuk membuat kalimat bagian penutup, kita hanya perlu membuat ending yang menarik dengan mengaitkan semua bagian dari struktur artikel. Hal ini akan menjadikan artikel yang dibuat menjadi sempurna dan utuh, sehingga pembaca pun puas dengan pembahasan yang telah disampaikan.

Dapat disimpulkan bahwa struktur sebuah artikel mampu membuat pembaca memahami maksud secara tepat apa yang ingin disampaikan penulis.

Kaidah Kebahasaan Artikel

artikel, koran, gambar koran

ilustrasi artikel

Setidaknya terdapat enam kaidah kebahasaan yang harus kalian perhatikan ketika hendak membuat sebuah artikel. Mengapa hal ini dirasa perlu? Sebab kaidah kebahasaan dalam penulisan artikel sangat berkaitan erat dengan kualitas tulisan yang dihasilkan. Berikut kaidah kebahasaan dalam penulisan artikel yang wajib kalian perhatikan.

Rujukan Kata

Apa itu rujukan kata? Rujukan kata merupakan suatu kata yang merjuk kepada kata lainnya. Suatu kata dapat dikatakan rujukan tatkala memeliki keterkaitan. Sebagai contoh, rujukan kata dapat berupa kata ganti, baik kata ganti orang, kepemilikan atau sebuah penunjuk.

Imbuhan Kata

Kata imbuhan atau biasa kita mengenal dengan kata tambahan, kata ini ditempatkan di awalan kata yang akan menggunakan imbuhan. Kata imbuhan sendiri dapat berupa awalan, akhiran ataupun sisipan. Dalam kaidah penulisan sendiri, awalan biasa disebut dengan prefiks, sebagai contohnya yaitu penari, asal katanya adalah tari.

Sedangkan untuk akhiran dan sisipan disebut dengan supiks dan inspiks, sebagai contoh dari kedua imbuhan tersebut ialah; menyanyikan, bercampur, menari dan lain sebagainya. Tentu saja pemakaian imbuhan ini sangat perlu diperhatikan, sebab akan sangat mempengaruhi kualitas suatu bacaan.

Konjungsi / Kata Hubung / Kata Sambung

Tidak kalah penting dengan dua kaidah kebahasaan artikel sebelumnya, kata hubung atau konjungsi memiliki peran yang bisa dikatakan dibutuhkan. Pemilihan sebuah kata hubung dalam penulisan artikel, tentu saja akan sangat mempengaruhi sebuah tulisan, baik dari segi rasa ataupun kualitas.

Kata hubung sendiri merupakan sebuah kata yang digunakan untuk menghubungkan sebuah kata, frasa, kalimat atau klausa.

Konjungsi dapat berupa sebuah kata yang menghubungkan antara kata, ataupun sebuah kata hubung yang menghubungkan sebuah kalimat.

Konjungsi atau kata hubung memiliki beberapa jenis, yang saya kira perlu kalian ketahui, berikut jenis-jenis dari konjunjungsi

  • Konjungsi intra kalimat, merupakan kata hubung yang berada dan digunakan dalam satu kaliamat. Sebagai contoh kata dan, juga, atau, tetapi, sehingga dll.
  • Konjungsi antar kalimat, merupakan kata hubung yang digunakan untuk menghubungkan kaliamt yang berbeda. Sebagai contohnya; meskipun demikian, dengan demikian, oleh sebab itu dll.

Kelompok Kata

Kelompok kata atau frasa adalah sebuah kata yang terdiri dari dua kata atau lebih dan bisa menghasilkan sebuah kata dengan makna yang baru. sebagai contoh adalah saputangan.

Kata Baku

Kata baku merupakan sebuah kata yang sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia, sedangkan kata tidak baku adalah sebaliknya. Kalian bisa membedakan mana kata baku atau tidak dengan merujuk kamus besar bahasa Indonesia atau KBBI.

Kata baku biasa digunakan dalam kalimat atau tulisan yang bersifat formal, sedangkan untuk kalimat atau kata tdak baku biasa digunakan dalam sesutu hal yang bisa dikatakan nonformal.

Penggunaan kata baku dan tidak baku, saya rasa akan sangat mempengaruhi karakter dari sebuah tlisan, apalagi sebuah artikel dengan bentuk narasi atau deskripsi.

Huruf Kapital dan Tanda Baca

Sebuah tulisan yang baik tentu saja memiliki komposisi yang pas, artinya sesuai dan mengalir tatkala dibaca. Salah satu komponen yang perlu diperhatikan ialah tanda baca dan penggunaan huruf kapital. Seperti yang telah kita ketahui bersama penggunaan huruf kapital pada awal sebuah kalimat, nama sebuah kota atau negara. Sedangkan untuk penggunaan tanda baca bertujuan untuk mengatur sebuah tulisan, misal jeda dan berhenti.

Baca Juga: Pengertian Karya Ilmiah

Mungkin barangkali dalam tulisan lainnya kita akan membahas mengenai tanda baca lebih mendalam, agar kita sama – sama paham dan mengetahui mengenai hal itu. Kemudian untuk mengetahui penjelasan lain mengenai kaidah kebahasaan, dapat di baca jawaban-jawaban yang muncul di brainly

Nah, itulah penjelasan tentang struktur artikel lengkap dengan kaidah kebahasaannya. Semoga setelah membaca pembahasan di atas, Anda lebih mengetahui dan lebih mendalami lagi tentang struktur artikel dan kaidah kebahasaannya.

Kepoin Yuks